12.22.2010

Pada Hati



#day 14 : Jujur

Banyak yang tak terucap diantara kita
kita biarkansaja hati yang bicara
sekehendaknya...


aku ingin mendengar kata indah
yang keluar dari bibirmu
agar aku tak salah mengartikan hati

Tapi kau masih enggan
bahkan ketika rindu mu membuncah dan kau diam-diam datang
memandangku hanya dari kejauhan
Tak terjamahkah aku olehmu?
aku ingin kau jujur...

#30harimenulispuisi di twitter






10 comments:

Gaphe said...

hayoo jujur tentang apa ini?
kayaknya pengalaman pribadi ya?

Sang Cerpenis bercerita said...

jujurlah padaku...jadi inget lagu itu,. hehhee

marsudiyanto said...

Ikut bicara pakai hati...

Rahman Raden said...

amboi........ nt punye hati risaaau ke?

biskut said...

jauhi lah diriku..
tinggalkan lah aku...
---radja---jujur

soal cinta hati tidak bisa bohong
bersikap jujur lah..

Rin said...

sepertinya, dia bukan hanya tak jujur padamu, mba.. tapi juga tak jujur pada dirinya sendiri.. :)

IbuDini said...

Karna suatu hubungan atau menjalin hubungan emang harus ada kejujuran...
Ayo jujurlah sang pangeran..

niskalajiwa said...

Mungkin hrs di setrum biar bisa jujur :D
hehehe

Lone Fighter said...

maka biarkan hati yg menerjemahkan smua rasa...

ahmadfauzi said...

kejujuran memang datang dari hati.ketika bibir menerjemahkan maksud hati dengan sebenarnya maka itulah kejujuran yang sedang mengada.tapi kadang bibir tak mau bekerjasama dengan maksud hati karena sisi kemanusiaan kita yang lebih mendominasi.moga kita bisa lebih mamahami dan memaknai kejujuran dalam arti yang sebenarnya. salam kenal.