3.22.2011

Asosial



Sejak saya pindah ke Jakarta, saya jadi nyaris ga punya sahabat. Teman-teman dekat saya semua tinggal di Medan. Ada beberapa teman masa kecil yang kerja di Jakarta, tapi mereka tinggal berjauhan dan sangat sibuk. Sulit sekali untuk bisa janjian bertemu.

Lalu,untuk mengisi waktu, saya berkenalan dengan dunia blogging dan media sosial lainnya. Facebook, Twitter dan yahoo messanger menjadi alat komunikasi yang baru buat saya. Disini saya banyak bertemu dengan teman-teman baru, teman maya.


Berlahan, entah mengapa, saya lebih suka berteman dengan teman maya daripada teman real. Ada beberapa peristiwa dalam hidup saya, yang membuat saya sulit untuk percaya dengan orang lain. Saya pernah dikhianati. Dan itu membuat saya sangat hati-hati dalam memilih sahabat.Buat saya, sahabat itu dimana saya memiliki keterikatan emosi yang kuat dengan dia, tapi juga orang yang bisa saya percayai. Selain itu, lebih mudah bertemu dengan teman maya daripada teman real. hehe..

Padahal pada dasarnya saya suka memiliki banyak teman. Malah saya punya keinginan punya teman dari seluruh Indonesia dan dunia. Pasti seru. Karena saya suka mempelajari keberagaman budaya, agama ataupun kebiasaan.

Dan nyatanya, teman-teman itu saya dapatkan di dunia maya. Bahkan saya punya sahabat di dunia maya. Apakah saya asosial?


Saya rindu dengan masa-masa ketika saya punya banyak teman, dimana kami bisa nonton bareng, bisa curhat sehari semalem, atau sekedar saling mencela.

15 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

memang tidak boleh terlalu lekat dg seorang teman. karena saat kita dikcewakan bisa membuat kita tak mudah percaya orang. sebaiknya meskipun sahabat baik, jgn terlalu sering ketemu.

dvallen said...

Seperti di ceritakan kembali, sebagian besar dari ceritanya hampir sama.

anazkia said...

Mbak Isty, apa kabar?

Pagi tadi, saya kepikiran hal yang sama. Bahkan mau posting di multiply, judulnya "Saya Nggak Punya Temen"

Yah memang teman saya ribuan di dunia maya, tapi di dunia nyata minim sekali...

Mbak, nyari template di mana nih? Anaz juga pengen tukat template nih, nyari dari kemarin nggak ada yang sesuai :(

lailly said...

TY... Bagi saya, orang lain adalah neraka.

Dan aku lebih suka berteman dengan diriku sendiri :)

Lailly :) :) :)

rezkaocta said...

mungkin kjadian lama buat kita sakit hati, tapi terlalu lama mnutup diri jg gak bolehhh :)
salam kenal y mb

^kirei^ said...

hai...
smoga cept mnemukan teman baru yaaaa...
ah ya, salam kenal y
:D

bandit™perantau said...

teman maya teman nyata semua punya tempat masing-masing...

saya..
tak takut dikhianati...
Yang saya takutkan adalah kalau saya tidak bisa belajar dari pengkhianatan itu... :)

Aulawi Ahmad said...

yg jelas jgn pernah berikan kepercayaan hgga 100 % pada org lain :) btw hayo kopdaran biar lebih akrab :)

catatan kecilku said...

punya banyak teman itu menyenangkan.. karena kita bisa berbagi dengan mereka. :D

the other said...

dulu aku juga suka banget ama facebook, tapi kok sekarang tidak lagi ya? jangan2 aku termasuk asosial juga nih.. :(

jejak langkahku said...

walau punya banyak teman, tapi kok shasa hanya punya 1 sahabat ya?

kira said...

aku jg di jakarta, so dont worry
hehehehe....

abu4faqih said...

Suatu masa orang terdekat saya merasakan hal serupa, teman-teman dekatnya tidak lagi hadir dan menyapa. Tidak mengapa, tapi jangan menyerah untuk sendiri ... bertemanlah dengan orang lain di sekitar kita. Dengan tetangga misalnya :D

karenairma said...

Hey you can find me :)

unggulcenter said...

dengan mempunyai mimpi berteman dengan banyak orang diseluruh dunia, kamu sudah bukan ASOSIAL. :)

So, bagiku, asosial itu terlalu blur utk dikategorikan.


Apalagi orang indo punya kebiasaan ngobrol, so kopdar pasti jadi salahsatunya. Kamu juga tentu ga mau hanya kenal di internet sama orang2 diseluruh dunia, sometimes, pasti deh punya hasrat utk keliling dunia, sowan dan oh ini kamu ya yang diinternet. Jadi basicnya tetap sosial, Dan orang indo, "megang" banget kok!