5.28.2011

Ibu dan Laptop



Ibuku, umur 69 tahun, baru saja membeli laptop agar bisa membaca blog anak-anaknya dan untuk bisa berkomunikasi dengan anak dan cucu via skype. Ini memang risiko kami yang tinggal berjauhan.

Kami 4 bersaudara. Anak pertama, perempuan, tinggal di Mesir. Anak kedua tinggal di Medan, anak ke tiga, laki-laki tinggal di Qatar. Aku sendiri, si bungsu tinggal di Jakarta. Ibu tinggal di Medan, bersama kakak. Walaupun rumah ibu dan kakak bersebelahan, tapi kakakku juga sibuk.

Ibuku sendiri dulunya seorang dosen di Universitas Sumatera Utara. Setelah pensiun, ibuku tidak mau mengajar lagi, padahal tawaran mengajar masih ada. Setelah ayah meninggal dan kakak menikah, ibuku tinggal dirumah bersama adiknya. Sepi, tentu saja.


Sekarang ibu sudah punya laptop. Tapi ibu tid
ak bisa menggunakannya. Jadilah kakakku yang mengajarkan ibuku menggunakan laptop. Kami juga menyarankan ibu punya akun facebook agar bisa memantau kegiatan anak-anaknya dari jauh.


Aku salut sama ibu. Di umurnya yang menginjak 69 tahun, tapi tetap tidak mau ketinggalan sama teknologi. Tetap mau belajar sesuatu yang baru. Tetap mau update informasi diluar sana.

Dan yang paling disadari oleh ibu, teknologi itu mem
permudah komunikasi. Komunikasi itu obat kerinduan buat kami yang tinggal berjauhan.

Tadi ibu baru telpon, "isti, kenapa blog isti yang Amazing Indonesia itu photonya kecil sekali? trus blog isti yang Time to change gimana cara bukanya? kak lida baru ajari ibu buka yang amazing aja..."



Rasanya pengen sekali terbang ke Meda
n, mengajari ibu....


PS : Photo pertama : photo aku dan ibu ketika di Belitung
Photo kedua : photo ibu naik ayunan di pulau Burung sehabis stress naik kapal nelayan :)

16 comments:

Gaphe said...

duuh.. walaupun ibu sudah berusia lanjut, tapi tetep ngga ketinggalan update tentang anaknya yah?.. salam buat ibu ya isti!

Sang Cerpenis bercerita said...

salut..ibumu luar biasa...beliau tetap mengikuti perkembangan jaman dan mau belajar. hebat....salam buat ibumu ya...

r10 said...

semangat belajar ibu, teknologi mempermudah komunikasi

saya sendiri merasakan

ghost writer said...

mungkin akan datang ibu kamu sudah mau menulis pada blog.

IndahJuli said...

Wuih, salut buat Ibunya Isti, keren, semoga semangat belajarnya terus menggelora.

wawank said...

Salam unutk Ibu.., semoga sehat selalu.!! Semangat...

Kirana Reine Khanifa said...

great mom for great children :D. ibunya hebat, anak-anaknya pasti hebat juga. insya Allah :D

Alia said...

salut buat bundanya mba Isti :)

fitrimelinda said...

waahh salut buat ibunya mbak isti..

cucuharis said...

Ibu yg hebat
salut
Salam takzim utk beliau :)

restoran jepang said...

kaya kenal background foto'a ? di belitung bukan mba ?

isnuansa said...

Kalau Dosen, udah pasti semangat belajarnya ada di dalam diri besar sekali, Mbak.

Langsung meluncur ke TKP blog yang satu lagi ah...

Arif Chasan said...

Memanfaatkan teknologi? why not? (",)

kagum sama ibunya...
tersirat bahwa ibu kakak punya semangat tinggi untuk terus belajar.. :D

Nurul Imam said...

Saya juga jarang ketemu dengan keluarka karena kesibukan saya. Semoga saya dan keluarga masih tetep berhubungan meski hanya sebatas On Cam

kira said...

wah, ibunya g gaptek, g kayak ibuku. wkwkwkwkwk
i love my mom

xamthone plus said...

ya nih salut sekli bwt ibu'y,, meskipun di usia'y yg sdah tua, v mzh mau tetap beljar yg baru.