7.11.2011

Maaf...




Ternyata kita terlalu rapuh, sehingga kata maaf pun tak lagi berarti. Begitukah kau mendefinisikan kita? Walau perkenalan kita singkat, hanya beberapa hari, tapi rasanya ada ikatan kuat diantara kita. Tidakkah kau rasakan?


Karena aku merasakannya. Ada ikatan diantara kita. Ada kemiripan yang sulit didefinisikan. Ada kisah yang terangkai diantara kita. Yang jelas, aku sayang sama kamu, sahabat.


Aku akui itu memang kesalahanku. Dan bodohnya lagi, aku mengambil keputusan disaat sedang marah. Emosiku sedang meletup letup. Keputusan paling bodoh yang kuambil.

Aku menyesal. Sungguh menyesal. Aku sudah minta maaf. Dan kau masih diam. Apa yang harus kulakukan? :'(



Pelajaran paling berharga yang kudapat : Jangan mengambil keputusan disaat sedang marah.

16 comments:

Sang Cerpenis bercerita said...

memang keputusan yg diambil karena emosi biasanya sering kita sesali...aku juga pernah spt itu, sis..

Rose said...

iya keputusan saat marah tiu emang selalu bikun masalah, cuma klo dua2nya udah dewasa g pa2..

ghost writer said...

tarik nafas dalam-dalam,tahan selama 5 saat..lepaskan..agar lebih tenang.

masih belum terlewat untuk satu kemaafan.

Mr TM said...

Jika kita lg marah berhitunglah dr satu sampai seratus ataw k-lo lg marah banget sampai seribu sebelum berbicara...

Aporisma d atas smakin menguatkan, bnr adanya keputusan yg kita ambil kala d selimuti amarah sering keliru, karna fondasinya rasa emosi...

Yg terlewati akan menjadi pelajaran di masa berikutnya. Jgn lelah untuk mengucap kata maaf y Mba Isti...

Susindra said...

Jangan putus asa meminta maaf, mbak agar silaturahmi tak terputus.

r10 said...

kalau ambil keputusan saat marah biasanya akan menyesal

Dhe said...

Yup, benar!! andai pun keputusan itu sangat diharap, segeralah wudu', tarik nafas panjang.. dan sebutlah nama Allah.. pasti marah reda, dan keputusan akan mudah untuk dilaksanakan :D

Muhammad-Dadan said...

setuju keputusan yang diambil saat emosi kadang bukan keputusan terbaik.
lam kenal ya.

@nonaedda said...

gw setuju ama kalimat terakhir :)

joe said...

semoga dia berbesar hati dan mau memaafkan

Erikson Bin Asli Aziz said...

ada yang pernah bilang gini: jangan ambil keputusan apapun kl lg marah, jangan bikin janji apapun kl lagi senang :)

Inggit Inggit Semut said...

Hmm bingung juga ya kalo kita udh minta maaf tp dianya masih diem aja. Aku jg pernah ngalamin yg kyk gitu tp aku blm pernah dapet solusi yg bgs. Biasanya kalau dia udah capek ngeliat kita memelas minta maaf gitu, mungkin aja dia mulai mau maafin kita.

Kang Sugeng said...

hehe... tenang aja Is... Kang Sugeng uda maafin koq....

tp km bener, sebaiknya memang jng mengambil keputusan pada saat sedang marah..

IbuDini said...

karna bila kita dalam keadaan tidak tenang apa yg menjadi kekesalan maka akan keluar dgn sendirinya tanpa kita menyadarinya...
untuk itulah kita mengapa disuruh utk tetap tenang..tenag dan tenang baru setelah semua menjadi dingin bisa dibicarakan lagi dan keputusan apa yg akan kita lakukan.

Penghuni 60 said...

"Jangan mengambil keputusan disaat sedang marah."

kata2 ini seringkali aku ucapkan di dpn istriku sob.. karna istriku itu semenjak dari awal pacaran juga, hampir seringkali ia memutuskan segala sesuatu di saat sedang mrh.
apa seprti itukah ciri2 seorg wanita? hmmm...

AISHALIFE-LINE said...

Pelajaran buatku juga.thanks for sharing sist.Semoga da di beri kesadaran dan mau memaafkanmu kembali,amin.